Home » Cerita Legenda di Indonesia » Kisah Penyumpit dan Putri Malam

Komentar Terbaru

    Website Terkait

    Cukup menggunakan link alternatif www sbowin  kamu juga bisa memperoleh segala bonus terbesar dan paling banyak dicari member sbobet asia.

    Kalian yang masih penasaran dengan permainan judi blackjack online bisa memilih agen blackjack online terpercaya sebagai website judi untuk permainan judi kartu blackjack indonesia.

    Selain itu dengan memainkan sbobet online pada situs sbobet.com menjadi pilihan terbaik bagi member judi sbobet resmi  2021.

    Keseruan gabung playsbo resmi sangatlah berbeda dengan situs judi bola online lainnya. Dimana selalu ada varian bonus dan promo menarik yang dapat Anda nikmati disini!

    Mulai dari layanan dan berbagai fasilitas terbaik bisa kalian dapatkan pada agen joker123 terpercaya. Bagi kamu yang menang slot joker123 gaming bisa mendapatkan keuntungan berupa bonus dan lain sebagainya.

    Semua pemain judi slot online pastinya tertarik dalam hal jackpot besar ketika betting judi slot terbaru yang disediakan khusus bagi member slot online yang bergabung

    Kisah Penyumpit dan Putri Malam

    Dikisahkan, pada zaman dulu hiduplah seorang pemuda yang sebatang kara bernama Penyumpit. Ia tinggal di sebuah rumah kecil peninggalan orang tuanya.

    Saat masih hidup, ayah penyumpit seringkali berhutang kepada seorang kepala desa Pak Raje yang merupakan orang yang kaya raya namun pelit dan licik.

    Hutangnya tak pernah lunas karena ia selalu melipatgandakannya. Walaupun kedua orang tua Penyumpit telah tiada, namun utangnya tak pernah dianggap lunas.

    Penyumpit harus mmebayar utang ayahnya dengan cara menjaga sawah milik Pak Raje yang padinya sudah mulai menguning. Penyumpit harus menjaganya siang dan malam.

    “Hai Penyumpit, berhati-hati menjaga sawahku. Kalau sampai sawahku rusak, aku akan mendendamu. Kamu harus membayar semua kerusakan itu,” demikian pesan Pak Raje sebelum Penyumpit berangkat ke sawah.

    Padahal, Pak Raje tahu, kemungkinan besar sawahnya bisa rusak karena dimasuki babi-babi hutan. Jika tugas yang satu sudah selesai maka Pak Raje akan memberikannya tugas baru.

    Sekarang ini, tugas penyumpit cukup berat dumana ia harus menuai padi yang siap panen, di malam hari ia harus menjaga sawah agar tidak dirusak oleh babi hutan.

    Seminggu sudah Penyumpit melaksanakan tugasnya dengan baik Pada hari kedelapan ketika sedang asyik duduk di dangau mengawas, sawah Pak Raje, tampak sesosok babi hutan memasuki wilayah persawahan Pak Raje.

    Dengan cekatan Penyumpit melemparkan tombak yang ia bawa ke arah babi hutan. Dari kejauhan terdengar pekik kesakitan babi hutan.

    Ternyata, mata timba Penyumpit telah mengenai kaki babi hutan. Penyumpit lalu dengan cepat berlari ke arah babi hutan yang terluka

    Namun, babi tersebut sudah hilang dan lenyap. Hanya ada tetesan darah dari tubuh babi hutan itu yang bercecerak di sepanjang jalan.

    Penyumpit lalu mengikuti jejak tetesan darah tersebut hingga ke dalam hutan. Ia ingin mengetahu letak persembunyian para babi hutan.

    Semakin lama semakin dalam ia masuk ke hutan hingga suatu ketika ia dikagetkan oleh berubahnya babi yang ia lukai menjadi seorang putri yang cantik. Ia pun terdiam sejenak seolah tak percaya dengan apa yang ia lihat.

    “Wahai putri yang cantik, kaukah babi yang terluka tadi?” tanya Penyumpit. “Benar …… Akulah yang tadi menjelma menjadi seekor babi. Namaku Putri Malam, ucap gadis cantik itu sambil merintih kesakitan.

    “Maafkan aku Putri. Aku telah melukaimu. Mari aku bantu mengobati luka di kakimu,” ucap Penyumpit menawarkan diri untuk membantu.

    Secara hati – hati dan perlahan, penyumpit membersihkan luka serta menghentikan darah yang mengalir di kaki Putri Malam.

    Ia menggunakan tumbuhan sekitar yang berkhasiat obat untuk menyembuhkan luka sang putri. Besoknya, putri sudah bisa kembali berjalan.

    Sebagai tanda terima kasi, ia memberikan beberapa bungkusan yang berisi kunyit, buah nyatoh, daun simpur, dan buah jering kepada Penyumpit.

    “Ingat ya ! Kamu baru boleh membuka bungkusan ini setelah tiba di rumah,” pesan sang putri. Penyumpit pun kembali ke rumah dan mematuhi pesan putri malam.

    Saat di rumah, ia membuka bungkusan itu dan rempah – rempah tersebut berubah menjadi emas, permata, berlian, dan intan. Kini ia menjadi kaya.

    Kemudian ia membayar semua hutang almarhum ayahnya. Namun, Pak Raje tak habis pikir bagaimana bisa Penyumpit melunasinya.

    “Dari mana kamu mendapatkan uang sebanyak ini? Jangan-jangan kamu telah mencuri ya. Aku tidak mau menerima harta haram” ucap Pak Raje.

    Maaf Tuan, saya tidak pernah mencuri dari siapa pun. Ini saya dapatkan dengan halal Ada seorang putri cantik yang baik hati memberikan Ini semua kepada saya.” Penyumpit menjelaskan. “Putri…? Siapa siapa?” tanya Pak Raje penasaran.

    Penyumpit lalu menjelaskan kejadian kemarin dan Pak Raje tertarik untuk mendapatkannya. Ia lalu meniru apa yang dilakukan penyumpit.

    Malam itu, ia melakukan aksinya. Namun, karena tak terbiasa bergadang, ia pun tertidur dan saat ia tertidur, puluhan babi hutan bertubuh besar menyerangnya bertubi – tubi hingga ia mati mengenaskan.

    Berita kematiannya pun menyebar hingga ke telinga penyumpit. Lalu penyumpit berusaha menolong pak raje dengan mengucapkan doa dan mantra khusus.

    Lalu, doanya dikabulkan dan tubuh pak raje kembal menyatu dengan sendirinya dan ia hidup kembali. Pak raje merasa malu dan meminta maaf kepada penyumpit.

    “Hai Penyumpit yang baik budi , maafkan atas segala kesalahanku. Aku telah berbuat salah kepadamu dan keluargamu. Sebagai rasa terima kasihku kepadamu, kamu kunikahkan dengan anakku,” ucap Pak Raje Dada Penyumpit.

    Beberapa hari kemudian, Penyumpit menikah dengan anak Derempuan Pak Raje. Sekarang Penyumpit menjadi orang kaya raya. la hidup bahagia dengan istrinya.

    Pak Raje pun menjadi orang yang baik hati dan tidak sombong. Ketika usianya semakin lanjut Pak Raje meminta si Penyumpit menjabat sebagai kepala desa menggantikan kedudukannya.