Home » Posts tagged 'candi'

Tag Archives: candi

Komentar Terbaru

    Website Terkait

    Cukup menggunakan link alternatif www sbowin  kamu juga bisa memperoleh segala bonus terbesar dan paling banyak dicari member sbobet asia.

    Kalian yang masih penasaran dengan permainan judi blackjack online bisa memilih agen blackjack online terpercaya sebagai website judi untuk permainan judi kartu blackjack indonesia.

    Selain itu dengan memainkan sbobet online pada situs sbobet.com menjadi pilihan terbaik bagi member judi sbobet resmi  2021.

    Keseruan gabung playsbo resmi sangatlah berbeda dengan situs judi bola online lainnya. Dimana selalu ada varian bonus dan promo menarik yang dapat Anda nikmati disini!

    Mulai dari layanan dan berbagai fasilitas terbaik bisa kalian dapatkan pada agen joker123 terpercaya. Bagi kamu yang menang slot joker123 gaming bisa mendapatkan keuntungan berupa bonus dan lain sebagainya.

    Semua pemain judi slot online pastinya tertarik dalam hal jackpot besar ketika betting judi slot terbaru yang disediakan khusus bagi member slot online yang bergabung.

    Setelah anda mendapatkan keuntungan dari bermain Daftar Situs Judi Slot Terbaik Dan Terpercaya, anda harus bisa mengatur keuangan dengan baik. Karena jika anda tidak bisa mengatur keuangan, maka hasil menang main di agen slot online terbaik deposit pulsa tanpa potongan yang anda dapatkan akan menjadi sia – sia.

    Asal Mula Candi Pari Yang Jarang Diketahui

    Dahulu kala ada seorang lelaki tua yang tinggal di Gunung Penanggungan. Namanya adalah Kiai Gede Penanggungan.

    Ia dikenal sebagai orang yang sakti dan memiliki kekuatan gaib. Kiai Gede Penanggungan juga memiliki seorang putri yang cantik.

    Namanya adalah Dewi Walangangin. Walau sangat cantik, namun ia belum menikah. Itu sebabnya Kiai Gede Penanggungan berdoa siang dan malam untuk putrinya. Akhirnya, Tuhan Menjawab doanya, seorang pria muda dan tampan datang ke tempatnya.

    “Aku akan mengangkatmu sebagai muridku tetapi kamu harus menikahi putriku. Setuju?” jawab Kiai Gede.

    Jaka menghela nafas panjang. Lalu ia berkata “Ya, saya setuju. Saya akan menikahi putri Anda. ”Baik Dewi Walangangin dan Jaka Pandelegan menjalani pernikahan yang bahagia. Terutama Jaka, dia bahkan lebih bahagia.

    Kiai Gede Penanggungan mengajarinya banyak hal. Setelah beberapa tahun tinggal bersama Kiai Gede Penanggungan, kini saatnya pasangan itu meninggalkan gunung Penanggungan dan menemukan kehidupan baru sebagai suami istri.

    “Aku tahu kalian tidak bisa tinggal bersamaku selama-lamanya. Sebelum kalian pergi, ambil benih padi (pari) ini. Setiap kali orang meminta kepada Anda, berikan beberapa. Jangan sombong jika kami sudah menjadi orang kamu kaya.” Pesan Kiai Gede kepada Anak dan Menantunya.

    Jaka Pandelegan dan Dewi Walangangin pun berjanji akan mentaati pesan dari ayah mereka. Setelah itu, pasangan itu meninggalkannya dan membawa biji pari atau beras.

    Kemudian, di tempat baru, mereka menanam benih. Segera, tumbuh banyak pohon padi yang menghasilkan beras yang snagat banyak.

    Sekarang pasangan itu menjadi sangat kaya. Tetangga miskin datang kepada pasangan itu untuk meminta benih pari.

    “Tidak boleh! Jika kamu ingin makan, kamu harus bekerja keras seperti saya! “Kata Jaka Pandelegan.

    Lama kelamaan Kiai Gede Penanggungan mendengar kelakuan buruk anak dan menantunya. Jadi, ia memutuskan untuk mengunjunginya.

    Ia ingin mengingatkannya tentang janjinya. Kiai Gede Penanggungan segera memanggil nama mereka ketika dia tiba di sawah.

    “Jaka Pandelegan, kemarilah! Saya ingin berbicara dengan kamu.” Tapi Jaka mengabaikannya. Dia terus melakukan aktivitasnya.

    “Putriku, Dewi. Ini aku, ayahmu.” Tapi Dewi juga mengabaikannya. Kiai Gede Penanggungan benar-benar marah.

    Dia kemudian berkata, “Kalian berdua seperti Candi. Kalian tidak bisa mendengarkan saya.”

    Tepat setelah dia mengucapkan kata-kata itu, sesuatu yang luar biasa terjadi. Perlahan, Jaka dan Dewi berubah menjadi Candi. Karena candi berdiri di antara padi (pari), orang kemudian menamainya sebagai Candi Pari (Padi).

    Dari sini kita bisa mendapatkan pesan moral tentang kita sebagai manusia tidak boleh menjadi orang yang sombong.

    Apalagi jika kita memiliki kelebihan. Bantulan mereka yang lebih kurang mampu dan tanamlah benih karma yang baik.

    Selain itu, selalu ingatlah apa nasehat orang tua karena hal itu pasti akan sangat berguna untuk kalian dan kalian harus selalu mengingat nasehat mereka.

    Jika kalian memiliki kelebihan dan kalian sombong, hal ini lama kelamaan hanya akan mengakibatkan kerugian di masa yang akan datang.

    Karena itulah, taka da gunanya bersombong apalagi mengingat semua kekayaan yang kita dimiliki hanyalah titipan Tuhan belaka.

    Nantinya, yang akan kita bawa hanyalah karma – karma yang sudah kita lakukan selama kita masih hidup di dunia. Semoga artikel ini dapat berguna dan bermanfaat terutama bagi kalian yang ingin tahu lebih banyak mengenai berbagai legenda di Indonesia.

    Legenda Nusantara: Loro Jonggrang

    Siapa sih yang tak pernah mendengar nama Loro Jonggrang. Loro Jonggrang dikisahkan pada jaman dahulu dimana ada sebuha kerajaan besar bernama Prambanan.

    Rakyat di sana hidup tentram dan damai. Namun, kerajaan ini diserang serta dijajah oleh negeri Pengging.

    Ketentraman kerajaan ini lalu terusik dan para tentara tidak bisa menghadapi serangan pasukan Pengging.

    Akhirnya, Prambanan dikuasai oleh Pengging dan dipimpihn oleh Bandung Bondowoso. Bandung Bondowoso sendiri terkenal sangat kejam dan suka memerintah dengan kejam.

    “Siapapun yang tidak menuruti perintahku, akan dijatuhi hukuman berat!”, ujar Bandung Bondowoso pada rakyatnya.

    Bandung Bondowoso adalah seorang yang sakti dan mempunyai pasukan jin. Tidak berapa lama berkuasa, Bandung Bondowoso suka mengamati gerak-gerik Loro Jonggrang, putri Raja Prambanan yang cantik jelita.

    “Cantik nian putri itu. Aku ingin dia menjadi permaisuriku,” pikir Bandung Bondowoso. Esok harinya, Bondowoso mendekati Loro Jonggrang.

    “Kamu cantik sekali, maukah kau menjadi permaisuriku ?”, Tanya Bandung Bondowoso kepada Loro Jonggrang. Loro Jonggrang tersentak, mendengar pertanyaan Bondowoso.

    “Laki-laki ini lancang sekali, belum kenal denganku langsung menginginkanku menjadi permaisurinya”, ujar Loro Jongrang dalam hati. “Apa yang harus aku lakukan ?”.

    Loro Jonggrang bingung dan pikirannya berputar – putar. Jika ia menolak, maka Bandung Bondowoso akan marah besar serta membahayakan keluarga dan rakyatnya.

    Untuk mengiyakan juga tak mungkin karena Loro Jonggrang memang tidak suka dengan Bandung Bondowoso.

    “Bagaimana, Loro Jonggrang ?” desak Bondowoso. Akhirnya Loro Jonggrang mendapatkan ide. “Saya bersedia menjadi istri Tuan, tetapi ada syaratnya,” Katanya.

    “Apa syaratnya? Ingin harta yang berlimpah? Atau Istana yang megah?”. “Bukan itu, tuanku, kata Loro Jonggrang. Saya minta dibuatkan candi, jumlahnya harus seribu buah.

    “Seribu buah?” teriak Bondowoso. “Ya, dan candi itu harus selesai dalam waktu semalam.” Bandung Bondowoso menatap Loro Jonggrang, bibirnya bergetar menahan amarah.

    Sejak saat itu Bandung Bondowoso berpikir bagaimana caranya membuat 1000 candi. Akhirnya ia bertanya kepada penasehatnya.

    “Saya percaya tuanku bias membuat candi tersebut dengan bantuan Jin!”, kata penasehat. “Ya, benar juga usulmu, siapkan peralatan yang kubutuhkan!”

    Setelah perlengkapannya siap, Bandung Bondowoso pun berdiri di depan altar batu. Kedua lengannya dibentangkan lebar – lebar.

    “Pasukan jin, Bantulah aku!” teriaknya dengan suara menggelegar. Tak lama kemudian, langit menjadi gelap. Angin menderu-deru. Sesaat kemudian, pasukan jin sudah mengerumuni Bandung Bondowoso.

    “Apa yang harus kami lakukan Tuan ?”, tanya pemimpin jin.

    “Bantu aku membangun seribu candi,” pinta Bandung Bondowoso. Para jin segera bergerak ke sana kemari, melaksanakan tugas masing-masing. Dalam waktu singkat bangunan candi sudah tersusun hampir mencapai seribu buah.

    Sementara itu, Loro Jonggrang diam – diamn mengamati dari kejauhan. Ia cemas karena mengetahui Bondowoso dibantu oleh pasukan Jin.

    “Wah, bagaimana ini?”, ujar Loro Jonggrang dalam hati. Ia mencari akal. Para dayang kerajaan disuruhnya berkumpul dan ditugaskan mengumpulkan jerami.

    “Cepat bakar semua jerami itu!” perintah Loro Jonggrang. Sebagian dayang lainnya disuruhnya menumbuk lesung.

    Dung… dung… dung! Semburat warna merah memancar ke langit dan diiringi oleh suara hiruk pikuk sehingga mirip seperti fajar yang menyingsing.

    Pasuka jin mengira fajar sudah datang. “Wah, matahari akan terbit!” seru jin. “Kita harus segera pergi sebelum tubuh kita dihanguskan matahari,” sambung jin yang lain.

    Para jin lalu berhamburan dan pergi meninggalkan tempat itu. Bandung Bondowoso yang melihatnya heran.

    Paginya, Bandung mengajak Loro Jonggrang ke tempat candi. “Candi yang kau minta sudah berdiri!”. Loro Jonggrang segera menghitung jumlah candi itu. Ternyata jumlahnya hanya 999 buah!.

    “Jumlahnya kurang satu!” seru Loro Jonggrang. “Berarti tuan telah gagal memenuhi syarat yang saya ajukan”.

    Bandung Bodnowoso terkejut mengetahui kekurangan itu. Ia menjadi sangat murka. “Tidak mungkin…”, kata Bondowoso sambil menatap tajam pada Loro Jonggrang.

    “Kalau begitu kau saja yang melengkapinya!” katanya sambil mengarahkan jarinya pada Loro Jonggrang.

    Ajaib! Loro Jonggrang langsung berubah menjadi patung batu. Sampai saat ini candi-candi tersebut masih ada dan terletak di wilayah Prambanan, Jawa Tengah dan disebut Candi Loro Jonggrang.